Cover Buku TIK Kelas XII SMAN 2 Pontianak

cover ok

Alhamdulillah tahun ini sudah bisa membuat buku TIK untuk Kelas XII walaupun masih internet SMAN 2 Pontianak.

Buku ini tidak dicetak pada penerbit, hanya saya print lalu difotocopy dan dijilid sebanyak jumlah siswa kelas XII.

Buku sederhana yang saya tulis, sesuai apa yang akan saya ajarkan pada siswa/i kelas XII SMAN 2 Pontianak.

Semoga bisa bermanfaat :)

Beli Buku Pak Namin

poster-promo-buku

Tanggal 9 September 2014 saya membuka facebook dan ada status Pak Namin yang promosi dua buku beliau.

Saya segera inbox untuk memperoleh informasi lebih lanjut untuk pembelian buku tersebut.

Gambar di ataslah yang diberikan Pak Namin.

Oke, pulang ngajar langsung transfer dan konfirmasi ke Pak Namin.

Rencananya Jum’at kedua buku yagn saya pesan akan dikirim.

Menunggu untuk membaca buku inspiratif karya motivator kreatif :)

Kategori Tulisan Yang Akan DiPublish

tgl tulis

Pada blog wordpress ada fasilitas publish yang bisa mengatur kapan tulisan akan dipublish.

Ada 3 kategori tulisan yang akan dipublish :

1. Tulisan dipublish sesuai tanggal pembuatannya. Misalnya menulis tanggal 9 September 2014 dan dipublish pada tanggal 9 September 2014.

2. Tulisan dipublish sebelum tanggal pembuatannya. Misalnya menulis tanggal 9 September 2014 dan dipublish pada tanggal 8 September 2014. Ini biasa saya lakukan jika tidak menulis pada tanggal tertentu tetapi memenuhi target satu tulisan per hari, jadi seperti membayar hutang tulisan untuk tanggal yang telah lewat.

3. Tulisan dipublish setelah tanggal pembuatannya. Misalnya menulis tanggal 9 September 2014 dan dipublish pada tanggal 10 September 2014. Menyimpan tulisan dalam bentuk draft yang siap publish sesuai tanggal yang telah diatur. Jadi walaupun tidak ada koneksi internet tetapi setiap hari ada update tulisan diblog.

Nah, untuk mengetahui kapan tanggal pembuatannya dan publishnya bisa perhatikan gambar di atas.

Gambar tersebut pada posisi admin blog.

Pada kotak merah dibagian tengah, dibawah judul. Ada tulisan 2014/09/10 pada URL yang akan digunakan link tulisan Aktifkan Web Sekolah. Itu berarti saya membuat tulisan yang berjudul Aktifkan Web Sekolah pada tanggal 10 Sepetember 2014.

Perhatikan lagi kotak merah dibagian kanan, pada menu publish. Saya menjadwalkan tulisan Aktifkan Web Sekolah akan publish pada tanggal 1 September 2014.

Ini termasuk tulisan dipublish sebelum tanggal pembuatannya.

Tetapi itu hanya tampilan pada admin blog saat membuat tulisan.

Link URL yang awalnya 2014/09/10 akan berubah menjadi 2014/09/01 jika tulisan sudah dipublihs, sesuai pengaturan yang telah dibuat.

Silahkan lihat link tulisan Aktifkan Web Sekolah adalah http://nuritaputranti.wordpress.com/2014/09/01/aktifkan-web-sekolah/ :D

Apapun kategori tulisan yang akan dipublis, yang lebih penting adalha tetap konsisten menulis :)

Proses Kreatif dan Mengolah Kata

Oleh Naning Pranoto

Writing is adventure
(Ernest Hemingway)

Pengantar

Writing is adventure – menulis adalah petualangan, demikian kata Ernest Hemingway, sastrawan besar AS yang karya-karyanya ditandai dengan jiwa-jiwa dan nafas petualangan. Pendapat ini didukung oleh para pengagumnya, khususnya para sastrawan Amerika Latin (misalnya Pablo Neruda dan Gabriel Gracia Marquesz) dan sastrawati Afrika Selatan Nadine Gordimer serta Milan Kundera, sastrawan Cheko. Saya sebagai pengagum Hemingway, juga merasakan hal tersebut: writing is adventure.

Yang dimaksud dengan ‘petulangan’ di sini adalah bukan petulangan secara raga, melainkan paduan dari kekayaan batin dan intelektual (materi dasar/bahan tulisan), imajinasi (kreativitas dan pengembangan) serta kosa kata (penguasaan bahasa). Paduan itu dirangkai menjadi suatu tulisan melalui suatu proses yang disebut proses kreatif.

Tulisan pendek berikut ini menguraikan sekilas mengenai proses kreatif untuk menulis suatu tulisan dan cara-cara menulis agar mudah dipahami pembacanya.

Proses Kreatif dan ‘Lapar’ Menulis

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) kata ‘kreatif’ diartikan: (1) memiliki daya cipta; (2) memiliki kemampuan untuk menciptakan. Jadi, proses kreatif adalah proses mencipta sesuatu dan konteks dalam tulisan ini adalah mencipta tulisan atau menulis, baik itu tulisan yang bersifat fiksi maupun non-fiksi. Mereka yang menulis fiksi disebut pengarang dan mereka yang menulis non-fiksi disebut penulis. Seorang penulis bisa menjadi pengarang, tetapi pengarang pada umumnya sedikit yang menjadi penulis. Hambatnnya, menjadi penulis diperlukan topangan referensi yang lebih luas dan mendalam, apalagi bila yang bersangkutan menulis tulisan yang bersifat akademis/ilmiah. Tetapi bukan berarti bahwa menjadi seorang pengarang itu lebih mudah dibandingkan menjadi penulis. Sebab, baik untuk menjadi pengarang maupun penulis, keduanya memerlukan modal utama yaitu memiliki dorongan yang kuat untuk menulis (the strong will to write) atau dalam jargon creative writing disebut ‘lapar menulis’ (tidak sekedar haus). Dapat dibayangkan, bagaimana jika kita lapar (kelaparan) harus makan. Tentunya, jalan apa pun ditempuh, bukan? Goal-nya adalah makan, harus makan. Dalam kasus ‘lapar menulis’, jalan apa pun ditempuh, it’s goal is do writing.

Jadi, jika kita ingin menjadi penulis atau pengarang, untuk mencapainya adalah menulis – do writing, do it soon, very soon, don’t be postponed. Sayangnya, banyak pihak yang ingin menjadi pengarang atau penulis tetapi hanya sebatas ‘ingin’ karena tidak juga menulis. Alasannya, sulit memulai, tidak punya waktu, takut salah, malu atau tidak ada inspirasi/ide yang pas untuk ditulis. Akhirnya, proses menulis pun tertunda.

Benar, untuk memulai menulis memang memerlukan proses kreatif yaitu dimulai dengan adanya ide (kekayaan batin/intelektual) sebagai bahan tulisan. Pengalaman saya, ide itu bisa diperoleh/didapat setiap saat, kapan mau menulis. Sumber utamanya adalah bacaan, pergaulan, perjalanan (traveling), kontemplasi, monolog, konflik dengan diri sendiri (internal) maupun dengan di luar diri kita (external), pembrontakan (rasa tidak puas), dorongan mengabdi (berbagi ilmu), kegembiraan, mencapai prestasi, tuntutan profesi dan sebagainya. Semuanya itu bisa dijadikan gerbang untuk mendorong memasuki proses kreatif menulis. Kuncinya adalah punya hasrat yang kuat untuk menulis yang sebelumnya telah saya sebut sebagai the strong will to write sebagai modal utama untuk mulai menulis.

Modal kedua, adalah berkomitmen disertai disiplin untuk menulis. Antara lain mempuyai jadwal tetap untuk menulis dan rajin mengumpulkan ide-ide yang akan ditulis. Kedua hal tersebut perlu ditaati agar proses kreatif tidak terputus. Sayangnya, kadang kegiatan rutin yang wajib kita kerjakan membuat kegiatan menulis jadi tertunda atau terbengkalai sehingga tulisan tidak pernah menjadi suatu karya. Untuk mensiasatinya, maka perlu menulis di pagi hari (dini hari) atau malam (hingga larut malam, menjelang pagi). Baik juga memanfaatkan waktu luang pada akhir pekan atau hari libur. Yang penting, ada waktu khususnya untuk memberi ‘ruang’ proses kreatif yang kemudian dituangkan dalam bentuk tulisan (karya nyata).

Proses kreatif menulis akan terwujud dengan baik apabila adanya:

Konsentrasi untuk menulis
Menghimpun materi yang akan ditulis
Pengembangan materi yang akan ditulis (mapping mind – menulis dalam kepala)
Dukungan referensi dan sarana menulis Membuat draft materi yang akan ditulisà juga tentukan fiksi atau non fiksi
Diskusi dengan teman untuk membicarakan tulisan akan ditulis – bila diperlukan
Menyusun jadwal untuk menulis disesuaikan dengan jam produktif/biological clock (masing-masing orang punya jam-jam produktif yang berbeda)
Siap menulis tanpa keraguan/bimbang (sungguh-sungguh)
Siap sendirian (menyendiri pada waktu menulis)
Tubuh dalam kondisi fit agar pada waktu menulis tidak ada gangguan kesehatan
Sediakan ‘ruang’ yang nyaman untuk bekerja (menulis)
Ciptakan ciptakan/kondisikan dalam mood yang baik (in the good mood) pada saat akan menulis

Mengolah Kata

Menulis bukanlah sekadar membuat kalimat, melainkan diperlukan kemampuan mengolah kata. Kata-kata yang diolah juga bukan sembarang kata, melainkan kata-kata yang telah dipilih (terpilih) untuk dijadikan media menulis. Kata-kata yang dipilih ini akan membuat tulisan baik atau buruk, menarik atau membosankan dan mudah atau sulit dipahami pembacanya.

Dalam teori creative writing, untuk menjadi seorang penulis atau pengarang, pertama-tama harus mampu memilih kata-kata yang akan dijadikan media tulisannya. Karena, kata-kata ini merupakan senjata utama bagi penulis/pengarang untuk ‘menaklukkan’ pembaca. Agar dapat memilih dengan leluasa, maka setiap pengarang/penulis wajib kaya atau punya koleksi kata-kata tak terbatas, untuk dirangkai menjadi kalimat.

Pengkayaan kosa kata dapat diperoleh dari bacaan, kamus, pergaulan dan penguasaan beberapa bahasa asing. Penggunaan kosa kata ini tergantung pada keperluan masing-masing (menulis untuk fiksi atau non-fiksi). Tentunya, keperluan pengarang dengan penulis berbeda. Masing-masing punya jargon dan gaya tersendiri. Meskipun demikian, mereka ini punya goal yang sama: tulisannya ingin dibaca pembaca sebanyak dan seluas mungkin. Oleh karena itu, setiap penulis/pengarang pada waktu menulis telah memikirkan siapa sasaran pembacanya. Sehingga tidak salah ‘tembak’.

Tulisan yang menarik (baik fiksi maupun non-fiksi) bagi pembaca, yang utama adalah mudah dipahami. Ada pun yang membuat sebuah tulisan itu mudah dipahami, yaitu:

Ditulis dengan kata-kata yang mudah dipahami pembacanya (tidak banyak menggunakan istilah asing dan jargon-jargon tertentu yang tidak diketahui awam). Apabila ada kata-kata asing atau jargon-jargon tertentu, buat penjelasannya

Ditulis dengan kalimat pendek (idealnya 10 – 15 kata, bila lebih dari itu harus ditanda dengan tanda baca yang ketat, agar pembacanya tidak tersiksa) Alur kalimat ditulis linier tidak bersifat ‘labirin’ (muter-muter, bertele-tele), sehingga tulisan terasa mengalir (flowing)

Tidak ada pengulangan kata-kata dan tidak banyak kata sambung seperti: lalu, kemudian, karena, jadi….dst

Untuk tulisan ilmiah (academic writing) hindari penggunaan kata-kata bersayap dan data yang tidak jelas (harus eksak) à (akan diberi contohnya)

Untuk tulisan non-fiksi hindari pengunaan kata yang sifatnya memberi kesan ‘kering’. Kata bersayap diperlukan, juga bunga kata asal tidak berlebihan.

Isi tulisan tidak menggurui, tetapi memaparkan/menjelaskan sekalipun itu tulisan yang bersifat ‘pengajaran’.

Menyajikan tulisan dengan struktur susunan kata menjadi kalimat yang runtut dan paragraph yang tertata, sehingga tulisan mudah dicernak pembacanya

Mampu menggunakan tanda baca (dalam tulisannya) dengan tepat

Mencari ‘readers’ sebelum tulisan diterbitkan untuk minta pendapatnya (jika diperlukan)

Banyak membaca buku-buku yang disukai pembaca untuk dipelajari bahasa dan gaya penulisan para penulis/pengarang buku-buku yang banyak penggemarnya tersebut. Walaupun masing-masing penulis/pengarang idealnya punya ciri khas tersendiri.

Berani dan mau menerima kritik

Penutup

Kemampuan mengolah kata-kata untuk dirangkai menjadi kalimat tidak bisa dimiliki oleh siapa pun dalam waktu sekejap. Melainkan, memerlukan latihan yang panjang dengan cara terus menulis dengan jadwal tertentu. Materi yang ditulis boleh apa saja, termasuk catatan harian. Karena menulis merupakan ‘petualangan’ yang tidak terbatas dan itu jelas menyenangkan..

Agar bentuk tulisan bisa terwujud, hindari membaca tulisan yang sedang dikerjakan. Sebab, hal ini akan menimbulkan keragu-raguan karena merasa tidak sempurna. Sehingga tulisan akan diulang-ulang dan akhirnya tidak jadi. Maka, sebaiknya tulisan dibaca bila telah selesai ditulis (kecuali menulis novel, perlu dibaca bab per bab).

Selain itu juga diperlukan memampuan mengedit (menyunting) tulisan sendiri.
Penyuntingan ini berguna untuk:
Menyesuaikan panjang tulisan dengan ruang yang akan dipergunakan untuk mempublikasi tulisan tersebut
Penyempurnaan kalimat
Menciptakan peluang untuk mengkaji isi tulisan, gaya bahasa dan pemilihan kata-kata
Ada peluang menciptakan daya tarik seoptimal mungkin untuk pembaca
Menonjolkan ciri khas gaya tulisan
Tulisan yang ditulis benar-benar matang

Daftar Pustaka Bovee, Courtland John V, Thill, 1999. Business Communication Today (Sixth Edition). New Jersey: Prentice Hall
Connolly, Francis X, 1977. Advanced Composition: A Book of Models for Writing. New York: Harcourt Brace Jovanovich
Garry Provost, 1985. 100 Ways ti Improve Your Writing. London: Penguin
Gordimer, Nadine, 1995. Writing and Being. Massachussetts: Harvard University Press
Lewis, David, 1989. The Secret Language of Success. New York: Carrol and Graf
Plimpton, George (Editor), 1999. The Paris Review Interviews Women Writers At Work. London: The Harvill Press
Pranoto, Naning, 2004. Creative Writing – 72 Jurus Seni Mengarang. Jakarta: Prima Pustaka

Sumber : http://www.rayakultura.net/proses-kreatif-dan-mengolah-kata/

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 140 other followers