Saya ingin berbagi postingan bagus dari grup orangtua (anak saya yang TK) :

“USIA BERAPA ANAK MASUK SD?”

Daffa, sulungku, masuk SD di usia 5 tahun 11 bulan

Raffi, si nomor dua, masuk SD usia 6 tahun 11 bulan.

Keduanya, selama bersekolah, walaupun bukan pemilik rangking pertama, tapi secara umum memiliki prestasi akademik yg baik. Dapat mengikuti semua pelajaran atau program sekolah, bergaul dan menikmati pertemanan,

Setidaknya, selama bersekolah, Alhamdulillah, tidak ada catatan khusus dari dewan guru atas sikap atau sifat mereka yg diluar batas.

Semua baik baik saja.

Tapi..

ANDAI WAKTU BOLEH DI ULANG,

ANDAI KEPUTUSAN BISA DI DAUR KEMBALI,

MAKA, AKU AKAN MEMASUKKAN DAFFA KE SD DI USIA NYA 6 TAHUN 11 BULAN.

kenapa?

Mungkin, ini nggak bisa disama ratakan ke seluruh anak.
Tapi, ini berdasarkan pengalamanku.

Ada banyak hal kecil, yg luput dari prediksiku, bahwa sekolah bukan soal urusan bisa baca, tulis, berhitung, hormat pada guru, bergaul baik dengan teman, nggak berantem pukul pukulan

Nggak sesederhana itu

saat ojeg antar jemput telat, aku selalu berpesan,
” jangan panik, jangan pulang duluan, tunggu saja didepan ruang guru, kalo belum datang juga, minta tolong ke bu guru untuk telpon ke mama atau ke pak ojeg,”

Dan nyatanya, itu memang mereka lakukan.

Tapi, tak kupungkiri, saat aku yg jemput dan aku telat, Daffa menunggu di ruang guru, tapi matanya berkabut, linangan panik tak bisa dia sembunyikan, netra 6 tahunnya menyimpan airmata.

Sementara Raffi, menikmati keterlambatan jemputan, dia menunggu sambil menulis, mengerjakan pe er, atau asyik menonton kakak kelas main bola.

Begitu juga saat ada perkakas sekolah yg ketinggalan, Daffa cenderung ingin menangis, “nanti aku doang yg gak bisa ngerjain, teman teman semua bawa” .

Raffi bisa menganalisa “nggak apa, nanti aku pinjem punya teman, nanti aku tanya siapa yg bawa lebih, nanti aku bilang bu guru, dll dll”

Hal hal kaya gini, itu dibentuk oleh pertambahan usia.

Raffi bisa berpikir lebih logis, mencari akal, paham kalo bu guru nggak akan mungkin marahin anak kecil hanya karena lupa bawa penggaris misalnya, karena ada rentang usia 1 tahun tempat Raffi belajar lebih dewasa.

Daffa belum bisa sesantai itu, karena dia telah kehilangan 365 hari untuk belajar mendewasakan diri, aku telah merenggut masa masa itu dan malah langsung mencemplungkannya ke dunia pendidikan yg ternyata nggak hanya sekedar tulis dan baca

Soal pe er,

Saat mata udah ngantuk berat, dan baru inget ada pe er, Daffa memaksakan diri menyelesaikan pe er nya tapi dengan penuh air mata.

Raffi santai bilang “aku ngantuk Ma, besok pagi aja Mama tolong bangunin lebih pagi ya, keburu kok, pe er nya nggak banyak,” sambil memeluk guling tanpa beban.

Saat ada lomba di arena, Daffa cenderung gugup, malu kalo kalah, takut nanti bikin kecewa teman teman 1 tim kalo daffa ada salah. Dia jadi serba hati hati.

Raffi, cenderung tenang. Belum mulai lomba dia udah menendang duluan. Wajahnya tanpa beban. “Kalo kalah berarti nasib,” tawanya, dan malah lebih memusingkan bekal makanannya yg kurang banyak.

Di bully teman pernah, besoknya Daffa ngambek, gak mau dibangunkan, butuh rayuan pulau kelapa untuk akhirnya berangkat sekolah. Padahal bullyan itu ‘hanya’ sebuah kalimat “daffa kamu aneh deh, mata kamu sipit, hidung kamu mancung, tapi kulit kamu nggak putih”. Itu aja, udah cukup bikin Daffa terluka. Soooo sensitif.

Raffi, juga pernah mengalami yg sama.
“Kamu nulis make tangan kiri? Nendang bola pake kaki kiri? Kamu kelainan ya? Aneh banget kamu, mama kamu putih, kok kamu item? Kamu bukan kayak anak mama kamu,”

Dengan bullyan yg level nya lebih tinggi dari pada yg diterima Daffa, Raffi melenggang dengan jawaban “yo iii… aku nulis pake tangan kiri, nendang pake kaki kiri, yuk lomba nendang bola sama aku, sama sama pakai kaki kiri, kamu bisa gak?” Tantangnya.

Atau dia jawab “aku ini sama kayak mamaku, putih juga, tapi aku putih tua,” sambil ngakak. Nah aku baru tau tuh kalo ada warna putih tua.hehehee

Kalo diajak liburan yg mamaksa bolos sekolah, Daffa agak tertekan, takut ketinggalan pelajaran, takut lupa pe er, dll dll.

Raffi akan menjawab “yuk Ma. Jalan jalan. Nanti aku tanya pe er sama temen, nanti mama ajarin aku yaa,” . Dia bisa mencari penyelesaian sendiri bahwa nggak akan banyak ketinggalan pelajaran kalo hanya libur sehari, dan bisa belajar sama mama di rumah biar besok nggak bingung di sekolah.

Daffa kalo ada apa apa, cenderung bilang “mama coba telpon bu guru, tanyain lagi”

Kalo raffi cenderung bilang “aku juga bingung, coba deh nanti aku tanya bu guru lagi,”

Dan masih banyaaaaak lagi sikap sikap kedewasaan bersekolah yg belum sempat dimiliki daffa di usia 5 tahun 11 bulan saat aku udah memasukkannya ke sekolah dasar.

Selain itu, pelajaran SD sekarang ampun2an susahnya. Mungkin anak usia 5 sampai 6 tahun bisa mengikuti dgn baik, tapi mereka menghafal, bukan memahami.

Dan memasukkan sekolah terlalu dini, sama aja merenggut 365 hari masa bermainnya. Karena saat udah sekolah, tanggung jawabnya udah lebih banyak, dan ini menggerus waktu nya bermain.

1 tahun itu waktu yg panjang untuk membuat anak lebih banyak melatih kemandirian di rumah dan menganalisa banyak hal.

Sebagai contoh, 3 bulan lalu aku jalan sama Cikal (6tahun) , putra ke tigaku. Di jam sholat di lotte mart, dia sholat disampingku sholat. Dan juga memaksa minta beliin mainan mahal.

Minggu kemarin, kami berdua ke tempat yg sama. Dia duduk disampingku, tapi nggak sholat. Dan memintaku menunggu di pintu mushola laki laki (mushola lotte mart terpisah untuk laki dan perempuan).

Artinya, hanya dalam 3 bulan, Cikal mampu menyimpulkan kalo sebagai laki laki dia harusnya sholat di mushola laki laki, tapi sebagai anak kecil, dia juga perlu rasa aman sehingga minta mamanya menunggui di pintu mushola,

Saat aku memilih bedak, lipstik, dll Cikal mengingatkan ku “mama liat dulu uangnya, nanti uang mama nggak cukup,”. Artinya Cikal dapat menganalisa kalo mau beli ini itu harus sesuai dgn jumlah uang yg dipunya, pola pikir ini sesuatu yg 3 bulan lalu belum dimilikinya. 3 bulan saja anak anak sudah banyak perkembangan pola piki dan analisanya, apalagi dalam 1 tahun.

Kemampuan analisa, kemampuan menyelesaikan masalah diluar baca tulis berhitung, kemampuan berpikir logis, dll itu dibentuk oleh pertambahan umur.

Aku merasa, lebih santai melepas Raffi ke sekolah.

Aku perlu berhati hati menjaga perasaan Daffa saat melepasnya ke sekolah.

Dan banyak lagi hal hal kecil, (tapi sebenarnya besar) yg membuatku sampai pada kesimpulan, sebenarnya apa yg aku kejar dengan buru buru memasukkan anak ke sekolah?

Termasuk mengenalkan hati hati akan beragam kejahatan, seperti ancaman elgebeteh, anak se usia raffi lbh mudah menerima penjelasan, sementara daffa lebih gampang ketakutan.

Daffa sekarang udah kelas 7, udah SMP, dia baik baik saja, tapi pengalaman ini telah mengajarkanku, untuk ke tiga adik adiknya, aku memasukkan mereka SD di usia yg matang saja.

Pengalaman memang guru yg paling berharga. Lagian , buru buru masuk sekolah, emang kita sedang berlomba apa? Kita hendak mengejar apa? Kalau bermain puas yg membuat anak anak lebih bahagia, lantas kenapa nggak memberikan hak mainnya? Semua ada masa nya.

*mungkin nggak semua anak usia 5 tahun 11 bulan masuk SD seperti Daffa.
Ini memang nggak bisa di generalkan. tapi aku menulis ini bukan mengamati Daffa seorang, aku juga diskusi dgn para mom yg memasukkan anak ke SD di usia dini, secara umum mereka memiliki masalah yg sama. Walaupun nilai akademik baik baik saja.

Puaslah bermain anak anak kusayang…

 

Semoga bermanfaat 🙂

Advertisements