Gaya Belajar untuk FiaFiz

FiaFiz, begitu kami menyebut nama keduanya yang diambil dari panggilan nama mereka Lutfia dan Hafiz.
Memiliki dua balita yang lucu, menggemaskan, membuat suasana rumah ramai.
Ada saatnya FiaFiz bermain bersama, seperti sekolah-sekolahan, masak-masakan, mobil-mobilan, nonton video dan sebagainya. Ada saatnya salah satu atau bahakan keduanya menangis bersama karena berebut mainan atau ada yang mengganggu lainnya.
Begitulah seru dan bahagia bersama dua balita yang satu perempuan dan yang satu laki-laki.
Perbedaan usia 1,5 tahun membuat mereka bisa bermain bersama, sepantaran untuk belajar juga. Apalagi postur tubuh FiaFiz tidak beda jauh.

Sambil bermain dan belajar, saya mengamati cara atau gaya belajar FiaFiz. Untuk Fia yang berusia 4 tahun lebih menyukai gaya belajar auditory. Fia lebih suka bernyanyi. Ketika saya memintanya belajar membaca, Fia menunggu saya untuk mengajari membaca terlebih dahulu baru Fia mengikuti setelahnya. Fia tidak suka menonton dan menyukai ketenangan saat belajar, hanya bicara dan bercerita berdua ibunya bisa banyak hal yang kami pelajari. Fia sering bercerita menggunakan kata “bilang”. Hal tersebut yang meyakinkan saya bahwa Fia memiliki gaya belajar auditory karena lebih mudah menangkap segal sesuatu yang didengarnya. Saya pun membuat sebagian besar hal yang dipelajari Fia dengan nyanyian. Misalnya untuk menghapal huruf Hijaiyah, kata-kata bahasa Inggris-Indonesia, bahkan menasehati dan membangunkannya tidur di pagi hari menggunakan kata yang merdu dan bernada sesuai selera saya, hahahaha…..

Saya coba terapkan hal serupa pada Fiz (adik Fia) tetapi tidak ada pengaruh yang berarti. Karena Fiz lebih suka menonton gadget atau laptop yang berisi tayangan video atau animasi pembelajaran. Ternyata Fiz (2,5 tahun) memiliki gaya belajar dengan tipe visual. Sama dengan Fia, Fiz juga menyukai ketenangan dalam belajar. Fiz bisa betah bermain gadget animasi huruf atau video upin-ipin lalu jika ditanya apa yang telah ditontonnya maka Fiz bisa bercerita dengan detail. Walaupun belum begitu pasih menyebutkan kata-kata tertentu. Pernah kami pergi undangan di gedung A, ketika bulan berikutnya kami melewati gedung A, Fiz bisa ingat bahwa pernah undangan di gedung tersebut bahkan Fiz bisa tau ada perubahan cat pada gedung A, hehehe…

Begitulah hasil gaya belajar kedua anak saya. Belum tahu apakah gaya belajar tersebut nantinya bisa berganti atau tidak karena saat ini FiaFiz masih balita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s