Pernikahan Dini Bukan MBA

  • Perilaku seks bebas yang dilakukan remaja modern baik dengan pasangannya (pacar) maupun dengan kekasih gelapnya *nyontek dari Peter Pan Ungu*, telah menambah kasus remaja hamil di luar nikah. Solusi persoalan di atas antara lain : menggugurkan kandungan, membesarkan kandungannya lalu membuang bayi setelah melahirkan dan lebih parah adalah menikahkan anak itu sebelum kandungannya membesar yang lebih dikenal MBA (married by accident). Na’udzubillah..

    Menikahkan anak karena “kecelakaan” sudah menjadi tren n budaya. Zina sudah dianggap “zamannya”. Akibat “pernikahan dini” tersebut akan lahir bayi2 luar biasa karena yang dikandung lebih pendek waktunya. Bayangkan! Baru nikah enam bulan sudah melahirkan. Itu bayi yang benar2 luar biasa! Seingat saya, dulu waktu pelajaran Biologi n Agama diberi tahu bahwa usia kandungan normalnya sembilan bulan sepuluh hari. Apa karena skrg zaman serba instant jadi usia kandungan pun ikut instant..
    Orang tua skrg menikahkan anaknya karena hamil untuk menutup aib. Pernikahan itu hanya kedok bukan berlandaskan kesadaran untuk menjalankan sunnah Rasulullah SAW.
    Pernikahan dini sendiri sebenarnya adalah penikahan yang dilaksanakan pada usia yang masih relatif muda. Misal, pasangan yang akan menikah masih kuliah *study blm selesai* tapi mereka menikah dengan landasan fisabilillah.
    Tren pernikahan dini *bukan MBA* masih pro dan kontra. Kadang, orang tua menginginkan anaknya lulus sekolah *sekolah setinggi2nya*, dewasa atau mapan dulu. Ada kekhawatiran terhadap gagalnya study, cepat bercerai *karena masih blm cukup umur* dan ekonomi sulit *blm kerja*. Namun anak berhak menyelamatkan dirinya dari perzinaan.
    Untuk menikah dini memang tidaklah mudah. Terlebih lagi ekonomi Indonesia yang tengah terpuruk, dianggap akan menyulitkan kehidupan rumah tangga. Namun tanpa disadari bahwa keterpurukan ini muncul sebagai akibat mentalitas rakyat Indonesia yang senang topang dagu, cenderung malas berpikir keras untuk menciptakan lapangan kerja sendiri. Nah loh kok jadi membahas ttg ekonomi?!
    Saya sendiri blm menikah *lah kok sok2an membahas pernikahan dini?* jadi belum pengalaman untuk membahas lebih lanjut bagaimana hasil pernikahan dini. Tapi setidaknya pernikahan dini banyak mendatangkan manfaat *dari pada nambah dosa dgn MBA*. Insya allah.
    Silahkan bagi Anda yang telah menikah *atau melakukan pernikahan dini* untuk berbagi pengalaman. Yang belum nikah juga boleh berbagi pengetahuan. Thx.
    Wallahu’alam.

  • 58 thoughts on “Pernikahan Dini Bukan MBA

    1. bner tuch klo pernikahan dini *bukan MBA* akan mendatangakan byk sekali manfaatnya. emg di zaman skrg ini MBA bukan lg hal yg tabu. semoga setiap org mengerti akan arti sebuah pernikahan. Wallahu’alam. :-p

      Beneran byk manfaatnya…*adhit sbg saksi* 😀

    2. Sok-sok an dulu ah. boleh kan Ta..😀
      Pernikahan dini… setuju, why not??? Sudah saatnya merubah cara pandang kebanyakan orang2 sekarang termasuk ortu yg takut banget dg yg namanya pernikahan dini. Kalo ortu sudah pada sadar akan manfaat pernikahan dini, dengan sendirinya ortu akan “mempersiapkan” generasi yang bertanggung jawab bukan generasi yang manja… Ingat loh… masa baligh kita dimulai 10-12 tahun… Dan itu sudah terhitung dalam “pertanggungjawaban”… Jadi……

      Jadi… kpn mba ang mau nikah dgn 3 in 1?? :mrgreen:

    3. Setuju bangget tuh ta. Masalahnya bagaimana kita mengkondisikan ortu kita agar bisa menerima cara menikah dini *non MBA itu. Dan dari kita nya yang belum nikah juga mesti nyiapin ilmu tentang segala hal apabila telah melangkah ke jenjang itu. Dan terlebih lagi yang PUALIIIIINGGG PENTING adalah membentengi diri agar ndak terpengaruh dengan lingkungan pergaulan bebas.

      ita masih terus belajar utk mempersiapkan ilmu menuju kesana n tetap menjaga diri😀

    4. wah, kayaknya ita udah nggak sabar buat nikah nih.🙂 nunggu ape agik ta? kan dah mapan nih, kerja udah, kul udah ape agik.. yang nak di tunggu🙂

      ita masih sabar utk menikah sampai tiba waktu yg telah ditentukan-Nya🙂
      masih proses, fred. ntah bile2 jak nikahnye😀

    5. hm…batasan yang dimaksd dini ini umur berapa sih? apa kalo SMA udah boleh nikah?soalnya kebanyakan yg “kejadian” saat2 SMA lah….hehehehe
      lagian kalo selama pandangan nikah itu kalo udah mapan (punya ke-PRIBADI-an) sulit keknya mengubah pandangan akan enaknya dan bermanfaatnya nikah dini ini *kek yang udah nikah aja*😉
      btw…yang punya kekasih gelap bukannya UNGU n SHEILAON7 ke?😀

      ita blm ada data valid utk blg batasan usia nikah dini. tp stlh selesai SMA, di atas 18 thn *sok tau mode on*
      btw, hehehhe.ada juga yg perhatikan contekan itu. iya yg punya kekasih gelap adalah ungu 😛

    6. Saya akan menikah bila semua kebutuhan diri sendiri sudah mampu dipenuhi secara mandiri, tak peduli berapa usia saya saat itu.

      Hmm.. Temen saya ada tuh yang nikah dini, si cowo umurnya 19 dan cewe 17. Mereka udah berani nikah, bukan karena MBA. Tapi untuk menghindari zina.

      Wah, salut deh! Bikin ngiri plus cembokur juga…

      setiap orang memang punya pendapat sendiri kapan siap utk menikah. kalau sudah ketemu jodohnya, yaa…nikah secepatnya *daripada MBA*😀

    7. Wah… saya sih ngga nikah sama si Dini dini2 banget seh, 31 tahun waktu itu. Tapi menurut saya, memang kalau mau nikah sebaiknya kalau sudah siap mental dan keuangan, apalagi zaman sekarang. Yang penting direncanakan dengan baik karena membesarkan anakpun tentu perlu biaya dan harus difikirkan juga pendidikannya mulai dari sekarang. Tapi menikah jangan juga dibuat sulit, karena takut mikirin biaya jadi takut menikah, ya nggak kayak begitu juga sih…. yang penting direncanakan saja (termasuk rundingan mau punya anak berapa…. yang jelas laki perempuan sama saja untuk zaman sekarang sih hehehe….)

      Tapi memang pernikahan dini masih lebih baik dibandingkan dengan MBA (married by accident), tetapi kalau sudah nikah tapi tetap MBA (married but available) wah itu namanya niat poligami ya?? Huehehehe…..:mrgreen:

      Huehehe…ada2 aja bapak ini😛
      byk hal yang perlu dirembukan n dipertimbangkan bagi mereka yang akan menikah. Gak usah jauh2 mikir ke brp anak yg akan dilahirkan dll, persiapan tetek bengek mau nikah aja byk. Semua perlu proses n komunikasi yg lancar🙂

    8. Kasus-kasus pernikahan dini karena MBA, memang sudah banyak terjadi baki guru-guru di sekolah menengah, apa lagi di DKI JAKARTA, ada saja murid yang di DO (drop Out) karena MBA, Bahkan bulan lalu seorang siswi ditangkap polisi karena bayi yang di aborsinya ketahuan (detikcom), BTW jika memang memilih pernikahan dini dari pada pernikahan dini karena MBA, harus dilihat dulu dari segi AFDOL nya.
      Kesehatan alah reproduksi bagi si Wanita harus diperhatikan karena masih dininya itu, Bgmana?

      hmmm..memang rentan utk hal reproduksi wanita apalgi utk persalinan byk kasus kematian. tp itu biasanya terjadi pada usia <18 thn *halaaah sok tau*

    9. Iye benar mbak, kapan nih acare balas pantun di tempat mbak😀 dah ndak sabar mok makan enak gratis ..😛

      And btw, kalau dengar cerite nenek saye dulu, beliau nikah pada umur 13 tahun, dijodohkan ortu dengan iringan “hentakan kaki di lantai” tande ndak boleh menolak, bahagia jugak sampek tue, lalu tibe-tibe.. saye ade.😀

      Tapi, kalao jaman sekarang memang udah ndak bise lagi ngaplikasikan tipsnye nenek, mereka lebih mendewakan “mate” dengan kata lain penampilan is nomer wahid😀, dan mate lah kadang sumbernye nafsu, lalu… satu-satu kawin ndak tentu rudu..

      Oleh karena banyak yang kawin ndak tentu rudu, lalu kesian lah same yang kawin mudak, karne banyak lah orang yang melintingkan alis sebelah tanda berburuk sangka.

      Benar ndak ye..??

      balas pantun ntah lah kpn jak😀
      benar lah, kan ente dah merasakan hasil nya *ups..!*:mrgreen:

    10. ha ha ha …
      aku dewe yo gorong nikah kok…

      sabar ya teman temanku cewek….
      aku tahu kalian banyak yang menungguku..

      *lari dilempar sendal*

      wakakakakak…tetep aja co satu ini PD n narsis mode on😛

    11. nikahnya dini yah, dini udah nikerh ke :-p. kayaknye kayaknye nih😕 jadi curige, mau nikah yah. terus cari massa. peace, peace. saya cuman mau bilang kalo urusan sok tau ceramah soal nikah tapi lom nikah enti tak tulis yah di blog saye :-p

      huehehehe..tulis lah😛

    12. Yup… MBA kasus yang terus2an mencuat dan dibutuhkan penanganan serius…

      Pengin cepet mapan n married nih :ops:

      Iya, perlu diperhatikan *terutama bagi orang tua* agar memantapkan “bekal” shg tidak terjadi MBA. Weks..buruan merit bisa mapan kok *kabuuuuuuur*😀

    13. Ibu betul, kesucian tak lagi mendapat tempat sepantasnya di jaman ini….
      Sungguh sayang…

      Perkembangan jaman justru merugikan manusia yg tidak bisa menyikapi dgn baik🙂

    14. pengaruh budaya modern yang demikian kuat menggerus nilai2 luhur hakiki agaknya telah membuat orang berpandangan sempit soal pernikahan, bu ita. banyak orang yang memandang pernikahan sbg hal yang profan, bukan lagi sebagai hal yang sakral. banyaknya kasus MBA lantaran hamil sebelum menikah menunjukkan bahwa masyarakat kita makin permisif terhadap masalah pernikahan. solusinya, *halah sok tahu* mesti hati2 dalam bergaul. sebelum resmi menikah, jangan coba2 deh melakukan kissing, petting, lalu ….

      baiklah, pak. pergaulan emang bisa membawa pengaruh yang kuat. baik itu pengaruh negatif maupun positif🙂

    15. umm..nikah ya?
      kalo kata fi ikutin alurnya ja, kapan ketemu jodoh, kerasa cocok, yuk nikah. yang paling penting gimana nanemin rasa tanggungjawab ke anak muda. Sayang ya, jeleknya budaya barat dah dianggap biasa di dalem negeri, miris rasanya.. ntah apa yang salah, kurang meresapi pelajaran moril & agama kali ya..

      pelajaran moril n agama telah diberikan dari jenjang SD sampe kuliah pun tetap ada. itu kembali lagi ke individu masing2, gmn menghadapi perkembangan ato tren freesex yg lagi heboh😀

    16. Nikah adakah proses yang benar untuk menjalin hubungan lahir batin bagi sepasang remaja.

      Penikahan dini memang tidak baik, tapi daripada MBA lebih baik pernikahan dini.

      Kalau pernikahan dini karena MBA wah itu kurang baik.

      hehehe

      Huehehehe…terima kasih pak

    17. memang cukup memprihatinkan sebenrnya…
      tapi mo gimana lagi,….

      kita hanya bisa saling menjaga dan mengingatkan kepada smua rekan2….

      Yup, saling menjaga n mengingatkan utk tidak MBA😀

    18. tp bahaya jg lo Mbak kl0 pengaruh barat ikut2 an dalam hal ini….bisa2…:D
      mg ngga dh

      Iya, moga pengaruh barat *yang buruk* tidak mentah2 ditiru negara kita🙂

    19. Pernikahan DIni..

      Semoha saja , saya menjadi orang yang udah mumpuni duluan.

      Alias udah mumpuni di masa muda..

      biar tidak terjerumus sama hawa nafsu.

      soalnya nafsu itu gak ada benarnya..

      AMIN……….

      Amiin..

    20. hmmm kalau di Jepang pernikahan dini bukan MBA itu trend. Karena ada beberapa artis yang begitu. Umur 20 tahun, menikah. Ada yang kemudian punya anak dan bahagia. Tapi? kebanyakan dari mereka sesudah kira-kira 5 tahun cerai. Misalnya si Utada Hikaru, untung dia belum punya anak. Jarang ada yang menikah dini bisa langgeng sampai kakek-nenek. Tapi itu kembali lagi ke personnya.
      Enaknya menikah dini, waktu anaknya SMP/SMA, ibunya masih langsing, cantik, dan kalau di foto kayak kakak-adik. Begitu pula kalau anaknya menikah, misalnya umur 20 th juga, berarti ibunya baru 40 th (aduuuh seumur saya sekarang). Si Nenek masih kuat dan cantik!!!(dan masih bisa cerai dan kawin lagi hihihi hush ngga boleh diikuti)

      Saya sendiri menikah umur 31, jadi bukan pernikahan dini tapi pernikahn uzur hehehe. Enaknya? saya sudah dewasa, mapan, sudah puas bisa berkarya, dan enjoy membesarkan anak, meskipun negatifnya karena sudah tua, cepat capek menggendong anaknya. Dan waktu anak saya kawin nanti saya sudah pakai kursi roda mungkin hihihi.

      Pernikahan dini ataupun uzur, asal keduanya siap dan cinta, dewasa kepribadiannya, OK OK saja menurut saya. Tapi kalau saya boleh saran kepada wanitanya, nikmati dulu masa remaja yang indah, kegiatan yang mungkin tidak bisa dilaksanakan kalau sudah punya anak. Misalnya keliling dunia hihihi. Seperti mbak Ita ini sudah bagus, karena sudah merasakan suka duka dunia kerja, tinggal tunggu lamaran ceritanya. Jangan lupa pengumuman kalau mau nikahan ya…
      Sorry kepanjangan…..

      ya, salah satu resiko pernikahan dini adalah perceraian karena pasangan masih blm dewasa dalam menyikapi tantangan hidup *ceileee* tapi umur juga tidak selalu bisa mencerminkan kedewasaan seseorang😀
      huahahaha…ujung2nya kena ke penulis😛 insya allah bu, doain aja ita cepat dilamar:mrgreen:

    21. Kalau menurut saya, menikah itu perlu persiapan, yaitu harus siap lahir dan batin.

      iya pak, kesiapan lahir dan *terutama* batin harus dimantapkan dulu🙂

    22. MBA ? No Way….
      Eh… jadi inget-inget taushiyah ustadz disekolah kami. Ingat saja atau kirakan saja… biasaya 3 bulan bakda “Valentine Day” maka akan banyak kasus “begituan”. Wah udah boborok deh… Ventine di rayakan dengan begituan…
      Na’udzubillahi min dzalikka….

      Gak cm stlh “V-Day”, saya pernah dgr kasus perayaan mlm tahun baru juga ditandai dgn ML. Astaghfirullah…

    23. Salah satu contoh nikah dini yang sukses adalah Gede Prama dan Andi Malarangeng (sejauh ini). Gede Prama nikah di usia 20 tahun, Andi di usia 22 tahun. Sekarang toh mereka sudah jadi orang terkenal. Positifnya, nikah dini menjadi pelakunya cepat matang. Negatifnya, pelakunya masih sama2 emosi sehingga gampang bercerai. Silakan eNPe memilih. Semoga cepat dilamar ya…

      Huehehhee…terima kasih, pak

    24. Nikah dini merupakan istilah yang salah kaprah. Nikah itu pantas dan bukan dini jika seseorang sudah berusia baligh. Jadi nikah saat sudah baligh bukan nikah dini. Nahhh, para orang tua yang sudah punya anak baligh, maka siap-siap menjodohkan anaknya dan segera menikahkannya. Semoga ada keberanian

      Kewajiban bagi setiap orang tua *muslim* utk menikahkan anak2nya sesuai dgn ajaran Islam

    25. setudjuuuuuuuu…sinta setudjuuu mba’ nikah dini itu emang perlu sebelum hal-hal buruk yang tidak diinginkan terjadi..tp zaman skrng,,free sex udah menjadi tren,,en katanya klo ga “gitu” ga gaul…ckk,,ckk,,informasi terlalu banyak, akses terbuka lebar,,memudahkan anak di bawah umur utk mengetahui ilmunya orang dewasa,,en tanpa mikir panjang trus mempraktekannya gitu aja,,mental bobrok,,hati rusak,,otak bolong,,,minus iman pula,,komplit dah,,,

      Huehehehe..akhirnya ol jg😛 ok lah makasi byk sin😀

    26. hmmm saya setuju sekali kalau yang namanya pernikahan dini bukan MBA, sama dengan saya yang tidak setuju kalau menikah karena hamil di luar nikah dinamakan MBA. Punya anak tidak akan pernah sebuah kecelakaan, apapun namanya, itu adalah berkah… makanya saya suka sekali dengan Dewi Rezer dan Marcellino dengan pernyataannya yang pintar😀

      Yup, punya anak dengan kecelakaan ato pun gak toh telah melakukan “hubungan”. Intinya hubungan itu zina ato bukan🙂

    27. mau tanya dikit tentang pernikahan dini neh… kira2 ini bisa memacu ato ada hubungannya dengan tingkat perceraian apa nggak ya?? (saya juga belum nikah neh..hehehehe)bukan nggak setuju lho… soale lebih baek nikah dari pada ehm2 nggak jelas trus dapet”gelar” tanpa kuleah..
      =======
      bisa saja penikahan dini memicu tingkat perceraian. Hal itu terjadi jika pasangan blm bisa menyikapi kehidupan ato kurang baik me-manage sifat satu sama lain. hmm…utk kasus MBA emang gelar hebat yg bisa didapat tanpa kuliah😀 jadi lebih hati2 menjaga diri

    28. kalo nya sdah ngga tahan, g mana dong . . . ya mendingan nikah aZ deChh . . . dr pada jablay ngga karuan. so Sweet Dc . . .

      =========
      huahahaha..betol..betol..betol..

    29. assalamu’alaikum semua……… kalo aq sich emang udah ngejalani nikah dini, meskipun pertama orang tua agak keberatan untuk nyetujuinya karena aq masih kuliah smt 2 dengan semangat dan Ridho Allah aq bisa ngejalaninya dengan mudah. alhamdulillah ……..
      jadi menurut q jalani hidup dengan apa yang telah digariskan Allah, tapi disaat qta harus mengambil keputusan untuk nikah dini jgn lupa untuk berserah diri kepadaNya..

      =========
      iya, jodoh telah diatur Allah SWT

    30. Assalam,
      kebetulan sich aq masih belum nikah, pantasan g’ bakalan ngedukung pelaksanaan nikah dibawah umur (25 th), coz, disamping menghambat kelangsungan pendidikan kita jug tidak baik buat kesehatan, itu menurut Dokter Hasyim BPM PP. Annuqayah

    31. Masya Alloh…tepat sekali! sy mmg lagi mau tahu gimana tanggapan orang2 ttg menikah di usia muda(bukan MBA). sampe2 sy mau usulkan sbg judul peneliian untk skripsi. jadi tolng yah buat para pembaca untuk kirim koment-x ke e-mail saya. judul sy “Persepsi tentang Pernikahan Dini dalam perspektif Kesehatan dan islam”. Sy mahasiswa FKM di sebuah Univ Indonesia Tengah. sekedar info…Menurut Ilmu kesPro yah bahwa hamil dan melahirkan bagi wanita yg sehata tuh pada usia 20-30 tahun. di bawah dan di atas itu beresiko…dan juga perlu kita ketahui bahwa menikah bukan penghambat kesuksesan kita. itu rgantung dari kitanya bgm me-manage semuanya, iy kan. Apalagi klo niat kita untuk menjaga diri agr trhndr dari fitnah, Insya Alloh pertolongan Alloh akan datang. Firman Alloh: Wa Man yattaqillaha Yaj’allahu Akhraja!!!!Sy Cukup Heran, ortu ngga mau nikahkan anaknya yg serius mau nikah tapi ngga malu nikhakan anaknya yg terpaksa harus nikah karna”kcelakaan”, Wallohu A’lam!!!!sy tunggu y comment anda semua di e-mail sy!!!syukron!!!

    32. Perlu diluruskan lg mba nurita,

      Jangan sampe kita hanya memberikan sudut pandang yg

      kerdil ‘n sempit mengenai pernikahan.

      Jadi ndk sampe ke esensinya.

      Banyak tulisan2/ceramah seperti ini yg selalu melihat dari

      persepsi seks remaja/org yg ga kuat nahan nepsong (napsu).

      Jd semakin akutlah penyimpangannya, Seolah nikah

      hanya dipake untuk obak orang2 yang “pengen”.

      Esensi nikah adalah untuk membesarkan & menguatkan tubuh Islam,

      menyemai n mencetak bakal-bakal muslim yg paripurna,

      ndak sekedar esek-eseknya doang.

      Juga istilah pernikahan dini.

      Ndak ada istilah pernikahan dini dalam Islam, itu ndak ada

      dasarnya mba.

      Istilah itu dibuat untuk memberikan batasan umur nikah

      idealnya harus berumur sekian..

      Coba lihat sirah nabawi mengenai perjalan pernikahan

      Baginda Rasulullah SAW.. Apakah ada istilah nikah dini

      ato nikah ideal???

    33. nikah dini memang lebih baik dari pada berbuat zina. ingat juga untuk yang mau menikah dini lengkapi dulu syarat nikah baik menurut islam dan peraturan negara agar tidak menimbulkan masalah dikemudian hari. kita wajib nikah kalau kita khawatir tidak bisa menahan nafsu kita untuk berbuat zina. masalah dampak ekonomi saya hanya tahu dalam hadist shohih bahwa ALLAH SWT akan memberikan kemudahan bagi orang yang menikah. wallahu a’lam bi showab. maaf kalo ada kesalahan ok

    34. sudah saatnya kita merubah opini masyarakat tentak dampak buruk menjadi dampak positif dari pernikahan dini.
      saya orang yang sangat setuju seorang pemuda (balig) melakukan pernikahan dini untuk mencegah dari dosa besar dan utk mengikuti sunnah rasulullah saw.
      salut saya untuk mereka yang telah melakukan pernikahan dini karena takut akan perbuatan dosa dan karena mengharapkan keridhaan Allah SWT walau “mereka” mencela dan tidak setuju
      kita hidupkan sunnah dan kita padamkan maksiat & kefasikan

    35. kl menurut saya,nikah tidak memandang umur,asal dua2 nya udah baliq ya…….silahkan yg penting mampu memberi nafkah lahir n batin.cuma nikah dini ada dampak negatif n positif nya,salah satu yg negatif,mungkin kesabaran terlalu minim dlm penyelesai masalah konflik rumah tangga,positif nya,masa mendidik anak masih panjang krn ortu nya msh muda.

    36. aneh, lha nikah kok dijadi-in pelarian daripada zina!
      ini namanya pelarian mencari-cari alasan untk mghalalkan pedofilia..
      aisyah tdk menikah dini, silahkan dirujuk k pndapat kaum syiah..
      salam

    37. pengen sich biar gk kecelakaan maksudnya, tp mang bener dech kalo urusan ekonomi tuch mendukung banget. Pa lagi zaman sekarang yang apa apa mesti uang ……….. duch gmana ya solusinya

      • takut ngecewain ortu yg blom tau arti sbnrny pernikahan…..
        gw ngerasa bakal bersalah bget lw nikah yg terlalu cepet, tp gw pengen menghindari zina………….
        Gw jg takut, nikah dini ech salah pilih pasangan, hehe………

    38. betul bgt. malah ortu senang bgt menikahkan anak gadisnya di usia dini krn alasan faktor ekonomi. liat apa yg terjadi dg ulfa istri syeikh puji’
      wahai kaum adam, jagalah kehormatan wanita2 solehah selayaknya. jgn di jadikan objek pemuas nafsu belaka. agama jgn jdkn tameng…!!

    39. skrang, apakh ISLAM mnntut Qta mnikh dlam usia dwsa……..
      yg pnting niat Qta baik, dpat mnafkahi kluarga kluarga baik lhir maupn btin kn dah ckup.
      skrang kalo tujuannya untk memprcpat tali silaturrahmi kan baik, knapa g bleh.

    40. sebenarnya pernikahan dini itu boleh,,,
      tapi yang membuat orang tua kawatir itu ada beberapa diantaranya:
      1. takut pelajarannya terhambat…
      2. perspektif medis itu ketika kita menikah dini, kebanyakan wanita yang hamil tidak sesuai dengan kondisi rahimnya. sehingga tidak sedikit pula orang yang engalami pendarahan…..
      streotef saya ni….

    41. saya sekarang ne mengalami perasaan yang sangat bingung,, karena pacar saya telah mengandung 2 bulan,,, selama 2 bulan saya bimbang dengan apa yang harus saya lakukan,, saya tdk mau mengecewakan keluarga saya dan keluarga pacar saya,, tapi semua yang kita dapatkan itu karena yang kita perbuat, dari prinsip itu yang membuat saya untuk memberanikan diri membicarakan semua kepada orang tua saya,,
      pesan saya bagi temen temen,, jauhi seks bebas,, karena seks bebas,, hanya memberikan kesenangan sementara,, seks bebas penghambat karir,, seks bebas penghambat anda untuk memperoleh jati diri anda,, dan seks bebas sangat mengecewakan keluarga, temen temen anda,, saodara anda,, orang tua anda,, diri sendiri terutama sama yang diatas,,,
      trimakasih

    42. batasan nikah mnurut undang undang itu sebenarnya berapa??
      kalo d agama islam kan sudah jelas..
      bener juga kog daripada hamil duluan..
      nambah”in dosa aja..
      hehehehehe;-)

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s