Sisa Nasi

2 bulan terakhir, setiap minggu saya ada undangan resepsi pernikahan teman. Dari sekian undangan tersebut, saya tidak pernah mengambil makanan berupa nasi lengkap. Biasanya bakso atau sop kikil atau sate *kalo ada* kenapa tidak ngambil nasi? Karena takut make up rusak *halaah padahal undangan gak pake dandan* ribet aja kalo makan nasi, belum lagi kalo antrian panjang, hehehe…

Satu hal menarik yang saya amati yaitu sisa makanan yang ada di bawah kursi. Begitu mudahnya orang meninggalkan sisa nasi. Mubazir. Seandainya ada 500 undangan, katakanlah 200 diantaranya makan nasi dan tidak habis. Kita hitung saja ada 20 butir nasi yang tersisa di masing2 piring. Berarti ada 4000 butir nasi yang terbuang sia2. Bayangkan ini baru satu undangan, bgmn dengan sisa nasi yang tiap hari dibuang di rumah makan atau restoran?!?

Sekilas hal itu terlihat sepele dan mungkin sering bahkan biasa kita jumpai. Ironis sekali karena disatu sisi, ada orang yang dengan mudahnya membiarkan nasi begitu saja tpai di sisi lain masih banyak saudara2 kita yang kelaparan bahkan menderita gizi buruk. Hiks.. Belum lagi betapa tingginya perjuangan para petani untuk menghasilkan padi yang bermutu baik dan harus bersaing dengan produk luar negeri.

Tulisan singkat ini semoga bisa jadi renungan n perbaikan diri bagi kita semua agar lebih mensyukuri rezeki yang diberikan Allah SWT.

Wallahu’alam…

14 thoughts on “Sisa Nasi

  1. betul sekali bu ita. sering kali kita mengangap sisa nasi sebagai hal yang biasa. padahal, sebenarnya itu sangat dibutuhkan oleh saudara2 kita yang sedang tertimpa musibah kelaparan.

    iya, pak. orang yang berlebihan kadang lupa untuk berbagi kepada mereka yang masih kekurangan🙂

  2. hehe.. kalau freddy makan nggak pernah sisa tha🙂 bukan karena serakah, selak atau kelaparan, tapi emang udah dibiasakan dari kecil dan porsi makan emang udah di atur. jd intinya kebiasaan adalah penting.

    hu’uh kalo udah punya kebiasaan baik, dimana pun insya allah akan tetap baik😀

  3. Wah…. kalau saya sih makan alhamdulillah selalu habis, juga kalau di pesta, bahkan kalau di pesta jangankan makanan yang diambil selalu habis bahkan piring2nyapun saya bawa pulang ke rumah! wakakakakakak…. ngga deh becanda!:mrgreen:

    Syukurlah, kalo bapak makannya selalu habis😀

  4. setuju, masi banyak yang kelaparan diluar sana🙂

    mending sisa2 nasi di piring sendiri kita habiskan, kalo perlu di piring orang lain juga * halah *

    huehehehe..boleh juga tuh😛

  5. Karena di pesta banyak jenis makanan kadang orang gak bisa ngira2 porsi makan nasinya, btw hari ini gak bisa buka blog2 di blogspot nih apa di blokir yah🙂

    Iya, mgk liat byk makanan enak jadi ambil sepuasnya *gak mikir habis ato ga*.
    skrg ita bisa buka blog mas kok😀

  6. mmmhh.. terima kasih sudah mengingatkan…
    kalau saya sih, alhamdulillah dan insya allah, jarang banget ninggalin piring dengan masih ada sisa nasi.. berhubung:
    #1 saya emang nggak terlalu suka makan banyak nasi, tapi bukan diet lho.. jadi tiap makan, biasanya saya memang cuma ngambil nasi nya dikit, lauk nya yang banyk.. hahahaha…😀
    #2 emang didikan orang tua, kalau makan, nggak boleh ada sisa, kecuali piring, sendok, dan air kobokan cucian tangan nya.. hehehe..😀

    best regard

    dua alasan yang bagus n bisa ditiru😛

  7. Kalo kebetulan yang nikah tu teman dekat ato keluarga. Biasanya saya minta sisa nasinya agar dikumpulin buat makan ayam peliharaan🙂

    Huehehe…dulu orang tua sering bilang ke anak2 kalo makan gak habis ntar ayam bisa mati tapi justru skrg kalo makan gak habis bisa menyambung nyawa ayam😀

  8. boleh saya berpikiran positif? sekaligus ini mungkin pengalaman pribadi. Nasi yang tersisa bukan terbuang sia-sia. Bisa jadi karena menunya tidak pas di lidah–terjadi pertempuran aroma disana. Jadi nggak bisa dipaksakan untuk dihabiskan.
    kemungkinan kedua karena perut kita sudah kenyang dan terlanjur mengambil nasi yang sedikit kebanyakan.

    piss

    Humm..betul sekali pemikiran positif bapak😀

  9. ya, emg terkadang qta lupa bahkan udh menjadi kebiasaan setiap org. gmn ya cara ingetin nya klo sebutir nasi itu sangat berguna bagi saudara2 qta yg lebih membutuhkan. paling tidak qta inget lah sm mereka.

    Kebiasaan buruk perlu diubah🙂

  10. Hmm ..
    Ini mendidik kita untuk makan secukupnya dan tidak berlebihan …

    lebih baik nambah jika kurang ..
    daripada ambil lebih lalu tersisa …
    Sayang …
    Eman – eman ..

    Ini belum termasuk lauk yang diambil tapi tidak jadi dimakan ya Bu ???

    Hu’uh blm kalo lauk juga gak habis, benar2 kelewatan tu orang. gak bersyukur bgt😀

  11. itungannya mateng banget .. sampai butir nasi dihitung😆
    Becanda salam kenal ya … hidup nasi👿

    Lagi rajin, gak ada kerjaan jadi hitung2 sisa nasi😛
    salam kenal juga😀

  12. Haduh gak tega bgt ngebacanya .. tapi jujur saja sudah 2 thn ini saya tidak pernah makan nasi klo menghadiri undangan pernikahan .. tapi bukan berarti saya tidak menikmati hidangan.

    Kambing guling, somay, bakso dan berbagai hidangan gubug yang menjadi target saya dan istri

    Salam kenal ya bu

    regards

    Inu Arya A
    Butik sprei – online

    ========
    terima kasih atas kunjungannya. salam kenal juga🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s