Perpanjang SIM C

Perhatikan tabel di bawah ini :

Keterangan

SIM Lama

SIM Baru

Tempat & Tgl Lahir

Pontianak, 15 Pebruari 1981

Pontianak, 15 Pebruari 1984

Tinggi

160 cm

165 cm

Pekerjaan

Pelajar / Mhs

Karyawati

Berlaku s/d

15 Pebruari 2008

15 Pebruari 2013

Udah diperhatikan??? Kalo belum, liat ke atas dulu deh. Perhatikan text yang bercetak miring.

Saya hanya membahas baris “Tempat & Tgl Lahir” *jangan ketawa, senyum2 ato sejenisnya ya*. Anda pasti sudah “menemukan” keganjilan dari baris tersebut. Baiklah, baiklah saya akui waktu pertama kali buat SIM C dengan cara yang tidak benar *pengakuan dosa mode on*. Dengan modal tinggi badan, saya bisa “menuakan” diri agar bisa mendapat SIM C lebih cepat *murid2 jangan meniru ya*. Tapi perpanjangan SIM C saya lakukan dengan prosedur yang benar. *pembelaan diri mode on*

Saya menjalani proses dari satu loket ke loket lainnya. Sengaja datang pagi2 agar tidak antri terlalu lama. Jam 07.45 WIB saya sudah di TKP dan dengan sabar menanti loket satu (pendaftaran/formulir) dibuka jam 08.00 WIB. Di lembaran formulir saya menuliskan tahun lahir 1984 karena sesuai dengan KTP, meskipun berbeda dengan SIM C lama, hehehe…

Sesi pemotretan pun tiba. Di dalam ruangan foto ada petugas yang mengecek kembali bioadata yang telah diisi sebelumnya. Om Pol yang berada di depan komputer hanya nyengir lalu berkata “adik lahir dua kali ya?”. Saya senyum saja tanpa memberikan jawaban apapun, kekekeke…

Setelah jepret2, saya melanjutkan ke loket berikutnya yaitu tempat identifikasi. Disini ada kejadian yang merugikan Om Pol. Kenapa merugikan? Karena saya dengan gratis n cepat bisa melewati loket ini tanpa harus antri. Kok bisa? Bisa, dengan bekal foto copy kartu identifikasi. Jadi sebenarnya di ruangan identifikasi itu, kita diminta untuk melakukan cap sepuluh jari tangan lalu Om Pol akan membuat rumus dari sidik jari tangan kita. Tentunya proses tersebut harus antri n bayar *kerugian Om Pol dari saya*. Tapi rumus sidik jari itu tidak dibuat kartu, hanya diberikan secarik kertas yang harus kita sampaikan kepada loket yang lain. Keuntungan yang saya dapat dengan memiliki kartu identifikasi adalah saya tidak perlu antri n bayar lagi. Bagi mereka yang tidak memiliki kartu identifikasi, setiap mau membuat ato perpanjang SIM C harus “melewati” Om Pol dulu tapi saya tidak, karena kartu identifikasi berlaku seumur hidup. Wakakakak.. Saya sarankan segeralah buat kartu identifikasi di Poltabes tempat Anda tinggal.

Di loket terakhir, sambil memberikan SIM C yang telah jadi, petugasnya menjelaskan bahwa nomor SIM saya tidak bisa di ganti karena saya perpanjang bukan buat baru. Ternyata dari deretan angka di nomor SIM ada angka yang menunjukkan tahun lahir kita. Jadi walaupun saya telah ganti tahun lahir, angka 81 tetap tertera di nomor SIM.

Ya, gpp lah. Saya terima dengan senang hati.

Horee…!!! sudah perpanjang SIM C.

Advertisements

15 thoughts on “Perpanjang SIM C

  1. Hehehehehe….jadi ketauan dong ultahnya :p
    Rata2 SIM C memang dibuat dengan cara yang ga benar diawalnya. biasanya dengan menaikkan umur sekitar 1-2 taun. Tapi yang diatas kok jauh banget yah sampe 3 taun? ^^; Saya juga menuakan diri setaun waktu buat sim. Jadi di no sim nya dimulai dari angka 78, bukan 79 ^^; Anehnya di tanggal lahir angkanya 79 ^^; Untunglah sekarang sudah diperpanjang dua kali, dan belum ada masalah sampe sekarang. Polisinya jugam maklum kali yah… Untunglah SIM A dibuat dengan cara yang jujur.
    Oh ya…trik ni supaya umur SIM lebih lama setaun 😀 Sebaiknya perpanjang SIM setelah masa berlaku lewat. Biar ga terlalu kentara, lewatkan sekitar 3-4 bulan. Nanti perpanjangannya akan jadi 6 taun kemudian 😀

    Satu lagi : kok statusnya karyawati? bukannya PeeNeS???

    ini salah ketik “PeeNeS” ye? 😛

  2. Hehehehehe….jadi ketauan dong ultahnya :p
    Rata2 SIM C memang dibuat dengan cara yang ga benar diawalnya. biasanya dengan menaikkan umur sekitar 1-2 taun. Tapi yang diatas kok jauh banget yah sampe 3 taun? ^^; Saya juga menuakan diri setaun waktu buat sim. Jadi di no sim nya dimulai dari angka 78, bukan 79 ^^; Anehnya di tanggal lahir angkanya 79 ^^; Untunglah sekarang sudah diperpanjang dua kali, dan belum ada masalah sampe sekarang. Polisinya jugam maklum kali yah… Untunglah SIM A dibuat dengan cara yang jujur.
    Oh ya…trik ni supaya umur SIM lebih lama setaun 😀 Sebaiknya perpanjang SIM setelah masa berlaku lewat. Biar ga terlalu kentara, lewatkan sekitar 3-4 bulan. Nanti perpanjangannya akan jadi 6 taun kemudian 😀

    Satu lagi : kok statusnya karyawati? bukannya Pe eN eS???

    wakakakak..ada cara supaya perpajg 6 thn ye? boleh tu dicoba 😛
    waktu perpjg blm pasti kerjaan PNS jadi karyawati 😀

  3. weleh, ni orang2 seneng ya menuakan diri? ;p kalo fi ALhamdulillah, dari awal bikin SIM udah 1984, anak yang patuh *pdhl baru bisa naek motor*, kwekwekwe…
    Jadi mbak, selamerannya dobel donk, + SIM baru ;p

    terpaksa menuakan diri, daripada kena razia 😛
    ape tu “selameran”???? kwkwkwkw

  4. Selamaattt selamaaatttt punya SIM C baruu…. plok plok plokkk ;-)…..
    blum ngalamin yakk. kayak saya… make SIM C mati selama hampir 4 tahun.. pass mo perpanjang biayanya sama kayak bikin baru… kekekeke

    ngemeng ngemeng perpanjang SIM C brapa biayanya di pontianak ??

    BolaNaga
    http://www.crypton97.us

    Terima kasih. Wah, nekat amat sampe SIM C 4 tahun mati 😀

  5. wah..jadi itu tho…yang bela2in dandan cantik, taunya buat pemotretan..abis tu…bongkar agik 😛

    kok nggak d pajang di sini SIM barunya 😉

    #bolanaga
    saya pernah omz, walo ngak ampe 4th sih, cm mendekati lah…hasilnya kena razia 6x, 3x lolos nggak d periksa, 2x lolos di lepas dan 1x kena denda sim mati 😀
    pas perpanjangan, kena biaya sim baru karena pindah daerah…gitu kata si OmPol nya …hehehehe

    Hehehe..jelas harus dandan karena potonye dipajang lima taon 😀

  6. Kartu identifikasi yaa?? Bisa menggantikan KTP kalau ngurus SIM?? Atau bagaimana?? Tapi nanti coba aku bikin deh! 😀

    Kartu identifikasi bukan utk gantiin KTP, pak. Itu kartu identitas yang berlaku seumur hidup bagi seorang warga negara yang disertai sepuluh sidik jari.

  7. Udah menjadi rahasia umum ngurus sim dengan cara itu. Kesalahan semacam itu memang sering terjadi. Teman saya aja juga pernah mengalami hal yang sama.

    Iya pak, udah jadi rahasia umum jadi gak perlu ditutup-tutupi lagi 😀

  8. sebenarnya nggak ada yg salah tuh dari tabel di atas.
    pada baris tinggi badan, ada peningkatan dari 160cm menjadi 165cm, kemudian statusnya dari pelajar menjadi karyawati, demikian pula pada masa berlaku sim, dari 2008 menjadi 2013..jadi kalo tahun lahir dari 1981 menjadi 1984…yaaa ngga masalah lah…masa yang laen berubah terus cuma itu aja yang nggak berubah…bukan sim barulah namanye :mrgreen:

    *kabuurrrrr……….*

    ***iye..iye ape kate abang lah 😛

  9. wew, kemarin pas pulang ke jogja (jogja coret) tepatnya wates (watesnya juga wates coret, pokoknya di desalah,,,) aku perpanjang SIM C total biaya yang harus dikeluarkan 97,5 rebu (klo ga salah itung)… trus lamanya paling cuman 30-45 menit pas perpanjangan kemarin, cepet daripada pas bikin SIM dulu,, antrinya makkkkkk,,,berjubel,, bikin muntah aja..hayah,,,

    Pertama kali tanya ma ibu2 di bagian administrasi, trus disuruh fotokopi KTP & SIM ma stopmap biru. Trus ke fotokopian, untuk pertama kalinya ngluarin duit Rp1.000,-

    trus suruh ngisi formulir perpanjangan SIM biayanya Rp60.000,- berhubung ga bawa pulpen & ga dapet pinjaman, bli deh pulpen Rp 1.000,-

    Pas ngisi formulir juga langsung disuruh ngisi asuransi kecelakaan –> wajib kali yak??,, ngluarin duit Rp 15.000,-

    Trus suruh cek kesehatan, walopun cuman asal-asalan, maklumlah cuman formalitas doang,, bayar Rp 20.000,- toh yang ngecek polisi, bukan dokter,,, kok aneh yah,, harusnya cek kesehatan kan ma dokter,,,,

    Trus disuruh cap jempol & terakhir foto,,,trus pulang & bayar parkir 500 perak

    Biayanya (fotokopiKTP,SIM&map+pulpen+perpanjangan+asuransi+tes kesehatan+parkir) = 1.000+1.000+60.000+15.000+20.000+500 = 97.500

    Yang aku heranin, pas aku ngisi formulir, kan ada tinggi badan ,, berhubung aku blom ukur, aku isi aja 171 cm. Pas tes kesehatan, ternyata tinggiku cuman 168 cm, masa 5 tahun cuman nambah 3 cm? Apakah yang terjadi??? akhirnya di SIM tinggi badanku 171 cm,, trus apa gunanya ya tes kesehatan??? wah ga jelas gini

    Sebenarnya perpanjang SIM tuh perlu ga sih? Klo menurutku sih ga perlu, emang klo SIMnya habis, kemampuan mengemudinya juga habis yak…kekekekke,, sooooo……. buat apa sih perpanjang SIM?

    kalo masa berlaku SIM habis, lgsg gak bisa mengemudi??? weleh..weleh.. CP D 😦
    hmmm..perpjgn SIM utk….*pihak berwenang yg akan menjawab* 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s