Untuk merealisasikan point 2, tanggal 5 Januari 2008 saya mengikuti Tes CPNS Pemkot Pontianak. Saya mendaftar di formasi Guru TIK SMA, dimana jumlah pendaftar 8 orang untuk memperebutkan 6 posisi *gak banyak saingan :-D*

Dikartu tes tercantum tes akan dimulai jam 07.00 WIB – selesai, saya burur2 berangkat dari rumah *ngebut mode on* karena sudah jam 06.40 WIB. Jarak dari rumah menuju lokasi tes lumayan jauh trus mikir juga pasti macet, bejubel dengan peserta tes yang lain. Jam 06.50 WIB saya tiba di lokasi, ternyata antrian masuk sudah panjang! Dan tepat jam tujuh teng saya duduk di posisi sesuai no tes *horeee gak telat*. Waktu terus berjalan sampe jam 07.30 masih ada peserta yang baru memasuki tempat tes, ok lah saya pikir mungkin jam delapan teng mulai, tappiiiiiiii jam 08.10 belum mulai juga, gak lama kemudian panitia memberikan pengumuman bahwa sebentar lagi tes akan dilaksanakan karena Pak Walikota segera tiba di TKP! Semua peserta mengeluh ternyata gara2 menunggu Pak Wali makanya tes belum dimulai *kalo tau gitu tadi saya jemput Pak Wali dulu baru ke lokasi tes*. Pak Wali datang, ada kata sambutan sepatah dua patah kata *halah bo’ong, Pak Wali ngoceh >2 patah kata* L selanjutnya giliran panitia membacakan tata tertib pelaksanaan tes n membagikan soal+LJK ke peserta. Akhirnya jam 08.45 saya mulai mbulet2in lingkaran kosong dalam LJK.

Ada kejadian2 yang kurang berkenan di hati saya. Pertama, Pak Wali beserta pejabat teras Pemkot ngobrol di podium, sambil ketawa-ketiwi dll. Kebetulan saya berada di no. reg 004 otomatis berada dekat mereka *persis di samping kiri podium*. Saya sempat nyeletuk “woi, ributnye!” *preman mode on* tapi cuma panitia n bbrp peserta sekitar yang melirik saya. Para pejabat pemkot gak ngaruh tetap aja cuap2, untung jam 9an mereka bubar *uh, lega deh bisa tes dengan tenang*

Kedua, ternyata cobaan tes tidak berhenti sampai di situ. Kini giliran panitia (baca : oknum) yang buat ulah. Ada tiga kali *sampe saya hitung* bunyi hape panitia dan mereka asyik ngomong di telp tanpa beban. Saya tidak menyalahkan panitia atas kejadian tersebut, karena dalam tata tertib pelaksanaan tes : “peserta dilarang mengaktifkan hape” hiks…

Ketiga, cobaan (lagi) gak terasa udah satu jam-an ngerjain tes, saya hampir menyelesaikan semua soal *walo jawabnya nebak* tapi kok aduuuh… leher jadi kaku, pinggang pegel2 trus kaki kesemutan. Tidaaak! Badan rasanya remuk. Saya pun gerak2an badan, cari posisi lain. Berhubung kaki ini cukup panjang jadi tetap harus ditekuk ato dilipat. Kepengen juga kayak mereka bisa meluruskan kaki, kalo saya bisa meluruskan kaki sambil duduk nyandar pasti lebih khusyuk ngerjain tes *halah*. Gak betah dengan badan yang rasanya gak karuan, pengen cepat2 pulang jadi jam 10.30 saya keluar lokasi tes.

Lega rasanya telah menyelesaikan tes cpns, tinggal pasrah n tawakal akan hasil yang diterima nanti. Sampe tulisan ini dibuat, saya masih belum tau kapan pengumuman hasil tes tersebut. Apa pun hasilnya, itulah yang terbaik buat saya..

Advertisements